Ship to Ship Transfer (STS)

Promoting safer STS transfers at sea
(Sep 24 2010)

Lloyd’s Register (LR) is offering a comprehensive plan and checklist to promote safer ship-to-ship (STS) oil transfers at sea.

LR said that it had produced this plan and checklist to help operators to comply with up-coming MARPOL regulations governing the transfer of oil at sea, while meeting best-practice standards for safety and environmental protection.

STS oil-cargo transfers are an increasingly common feature of the tanker trades, making the prevention of spills and the safety of those involved a long-term industry priority.

New requirements to MARPOL Annex I, which will regulate STS transfers, enter into force on 1st January, 2011.

LR said that it is supporting the new guidance, which was developed after extensive consultation with the industry, with a streamlined plan-approval process to help tanker operators prepare for the regime as quickly as necessary.

“The bottom line here is preventing oil from going into the sea,” said Mark Darley, marine client manager, LR EMEA. “Our new plans have been well received and we will help operators to manage this process as efficiently as possible. They still have plenty of time to get ready but, as ever, these deadlines come up fast.”

The plan and checklist, which are expected to serve as an enhanced safety template for the industry, were developed with the needs of operators in mind, said Darley, adding that LR expects to work with operators to provide STS manuals and approve customised plans.

SafeSTS, one of the world’s most experienced managers of STS operations, was one of the companies to lend its expertise during the consultation process.

“The implementation of Marpol Annex I, Chapter 8 is a milestone in the regulation of the STS industry. It clearly defines the minimum standard and complements the OCIMF STS guide,” SafeSTS director, Capt Robert Gilchrist, said. “STS certification, training and equipment will now be more standardised and this, along with enhanced pollution-response requirements, comprehensive risk assessments and transfer plans, will build on the exceptional safety record that the STS industry enjoys.”

Another company closely involved in the STS plan development was BP Shipping.

“The development of Lloyd’s Register’s model STS operations plan is a perfect example of the benefit that can be obtained by pooling the experience and expertise of experts in the STS industry to draft a fit-for-purpose document,” said BP Shipping’s Capt Jim Chapman.

“In essence, the consultative process we followed provided us with the opportunity to define and close procedural gaps over and above those that the document was originally intended to address,” he concluded.

ISPS Code

International Ship and Port Facility Security Code (ISPS Code)

Following on from the terrorism events on 11 September 2001, the International Maritime Organization (IMO) agreed to develop security measures applicable to ships and port facilities. These security measures have been included as amendments to the Safety of Life at Sea Convention, 1974 (SOLAS Convention) to which Australia is a party (Chapter XI-2). The ISPS code is associated with this new chapter. Part A of the Code is mandatory and Part B recommendatory.

Contracting governments to the SOLAS Convention finalised the text of the preventative maritime security regime at a Diplomatic Conference held at the IMO’s Headquarters in London from 9 to 13 December 2002. The Conference adopted the tacit acceptance procedures established in SOLAS to ensure that the maritime security measures would be accepted internationally by 1 January 2004, and in force six months later (by 1 July 2004).

The IMO security regime in Chapter XI-2 is essentially preventive in nature, and it applies to ships and port facilities. In Australia, responses to maritime security incidents will be undertaken through its law enforcement agencies and under existing arrangements for responding to terrorist incidents generally (eg. through the National Counter-Terrorism Plan).

The objectives of the ISPS Code are to:

  • establish an international framework involving co-operation between contracting governments, government agencies, local administrations and the shipping and port industries to detect/assess security threats and take preventive measures against security incidents affecting ships or port facilities used in international trade;
  • to establish the respective roles and responsibilities of all these parties concerned, at the national and international level, for ensuring maritime security;
  • to ensure the early and efficient collation and exchange of security-related information;
  • to provide a methodology for security assessments so as to have in place plans and procedures to react to changing security levels;
  • and to ensure confidence that adequate and proportionate maritime security measures are in place.

The objectives are to be achieved by the designation of appropriate security officers/personnel on each ship, in each port facility and in each shipping company to prepare and to put into effect the security plans that will be approved for each ship and port facility.

Key Elements of the ISPS Code

The Code provides for considerable flexibility to allow for required security measures to be adjusted to meet the assessed risks facing particular ships or port facilities.

It has two Parts:

  • Part A containing mandatory provisions covering the appointment of security officers for shipping companies, individual ships and port facilities. It also includes security matters to be covered in security plans to be prepared in respect of ships and port facilities; and
  • Part B containing guidance and recommendations on preparing ship and port facility security plans.

The ISPS Code contains three security levels. The security level will be set by the Department of Infrastructure, Transport, Regional Development and Local Government with the aid of Australian Government intelligence agencies.

The three levels are:

  • Security Level 1, normal; the level at which ships and port facilities normally operate.

In Australia this will mean that minimum protective security measures shall be maintained at all times.

  • Security Level 2, heightened; the level applying for as long as there is a heightened risk of a security incident.

In Australia this will mean that additional protective security measures shall be maintained for a period of time.

  • Security Level 3, exceptional; the level applying for the period of time when there is a probable or imminent risk of a security incident.

In Australia this will mean further specific protective security measures shall be maintained for a limited period of time when a security incident is probable or imminent, although it may not be possible to identify the specific target. Security Level 3 will imply that a port facility, and ships at that facility must await instructions from the Department, and follow them as required. Security Level 3 is likely to trigger responses under the National Counter-Terrorism Plan.

At the international level the IMO is consulting and progressing work with the World Customs Organization (WCO) and the International Labour Organization (ILO) in terms of security of cargo and seafarer identification.

In Australia, regulatory arrangements covering the security of cargo are primarily the responsibility of the Australian Customs Service

International Maritime Organization Model Courses

The following IMO Model Courses are now available from IMO and through AMSA.

  • ISPS – Company Security Officer, 2003 edition
    This model course aims to provide knowledge to those who may be designated to perform the duties and responsibilities of a Company Security Officer (CSO).
  • ISPS – Port Facility Security Officer, 2003 edition
    This model course aims to provide knowledge to those who may be designated to perform the duties and responsibilities of a Port Facility Security Officer (PFSO).
  • ISPS – Ship Security Officer, 2003 edition
    This model course aims to provide knowledge to those who may be designated to perform the duties and responsibilities of a Ship Security Officer (SSO).

A list of approved training providers is available on the AMSA website.

IMO Circulars/Guidelines on Maritime Security

IMO Circulars/Guidelines are available on the Maritime Security index page.

Pelautku

World Maritime Day 2010: Year of the Seafarer
Tuesday, December 29, 2009

A message from E.E. Mitropoulos, Secretary-General, IMO:

The International Maritime Organization has decided to dedicate next year to you by choosing, as the theme for World Maritime Day, “2010: Year of the Seafarer”. Our intention is to pay tribute to you, the world’s 1.5 million seafarers – men and women from all over the globe – for the unique, and all too often over-looked, contribution you make to the wellbeing of all of us.

We will do so with deep appreciation, in recognition of the extraordinary service you render every day of your professional life, frequently under dangerous circumstances, in delivering, to the more than 6.5 billion people of the world, the wheat that makes our daily bread, the gas and oil that warms our homes or moves our vehicles and the gifts we will share and enjoy with our families and friends over this Festive Season.

At IMO, we are ever-conscious of the important role you play in helping us achieve safe, secure and efficient shipping on clean oceans – the goals that we, as the United Nations specialized agency charged with the regulation of international shipping and as a member of the global maritime community, have set ourselves.

And so, we will celebrate next year’s World Maritime Day theme with much pride in your contribution to our objectives, to the facilitation of more than 90% of the world’s trade, and to sustainable human development.

In so doing, we also seek to reassure you, at the “sharp end” of the industry, that we, who are responsible for the international regulatory regime and who serve shipping from ashore, do understand the extreme pressures that you face and that, as a result, we approach our own tasks with a genuine sympathy for the work that you carry out.

At the same time, we will seek to add impetus to the “Go to Sea!” campaign, which we launched in November 2008 to attract new entrants to the shipping industry and, in particular, to encourage young people to follow in your footsteps by becoming the seafarers of tomorrow. We launched that campaign in association with the International Labour Organization, the “Round Table” of shipping industry organizations (International Chamber of Shipping, International Shipping Federation, BIMCO, International Association of Independent Tanker Owners and International Association of Dry Cargo Shipowners) and the International Transport Workers’ Federation, all of whom will be joining us in celebrating the Year of the Seafarer.

Last, but mostly importantly, we want to convey to you a clear message that the entire shipping community understands and cares for you – as shown by the efforts we make to ensure that you are fairly treated when ships on which you serve become involved in accidents; are looked after when you are abandoned in ports; are not refused shore leave for security purposes; are protected when your work takes you into piracy-infested areas; and are not left unaided when you are in distress at sea.

1.5 million seafarers serving the daily needs of more then 6.5 billion citizens of the world! It is a fact that goes unnoticed or is taken for granted by most, but one that should be trumpeted loud and clear. For seafarers the world over deserve our respect, recognition and gratitude and, during 2010, we at IMO are resolved to ensure that the world does take notice of your exceptional role and contribution and of the special debt that all of us owe to you. We thank you for that!

With best wishes for the Festive Season and the Year of the Seafarer – and a safe return home!

E.E. Mitropoulos
Secretary-General

Human Error Multipliers

Human Error Multipliers
By: George Spafford

12/26/2006

Studies show that up to 80% of network availability incidents can be tied to human error. In addition, the fourth annual CompTIA study on security breaches shows that 60% can be attributed to human error. With statistics proving over and over that human error should be of concern, it is a wonder that more attention is not paid to managing it. In fact, there are a number of behaviors that can dramatically increase the odds of human error yet organizations fail to manage them.

All services contain some element of human interaction and thus some level of inherent variation. It may be introduced at any point during the life cycle from a wide range of vectors including development, operations, vendors, users, etc. Moving past the inherent baseline that can not be eliminated, additional levels of human error-related variation can be injected into challenged organizations. The following can all cause the level of human error in organizations to increase and thus put the attainment of goals and objectives at risk:

Increased Complexity – As the volume of systems, variety, integration and coupling increases, so to does the inherent complexity of the environment. This causes a situation wherein a significant amount of detailed knowledge around services rendered is distributed and the impacts of proposed changes are largely unknown. As a result, the likelihood of a change negatively impacting confidentiality, integrity or availability increases.
Operating Under Tight Deadlines – As the level of pressure to complete work increases there reaches a point where the emphasis may shift to “just get it done” wherein appropriate controls are bypassed in favor of completing work. As a result, mistakes are made and not caught. Standards are not followed and variation increases. Fatigue and stress levels increase and so on.
Human Fatigue – Studies have clearly tied fatigue with increases in human error. As people begin to perform without sufficient rest, the likelihood of errors increases. Expecting staff to perform without error despite working long hours is unrealistic.
Task Switching – A person split between a given number of tasks is likely to make mistakes due to shifts in concentration and delays between actions. It is a falsehood to think that a three tasks requiring a third of a full-time equivalent each can be handled by one person. As the number of tasks increases, the likelihood of error increases.
Insufficient Planning – Projects that invest the time and resources in planning prior to commencing work are far more likely to deliver on time and within budget. Failure to adequately plan may cause budget and schedule pressures to arise thus causing personnel to rush, work long hours, and bypass standard policies and procedures.
Insufficient Testing – When project schedules and/or budgets are at risk, one of the first areas to suffer is testing. As a result, the risk that human errors will not be caught prior to production increases.
Lack of Change Management – Human error is introduced via changes to production systems. When changes are not properly managed then risks to production and the business increases.
Development on Production Systems – Changes can and do fail. If development is allowed to change a production system directly then the odds of human error negatively impacting the organization increases.
Functional Silos –When functional areas are allowed to design services without the enterprise’s interests taken into account, then the level of variation and complexity in the environment will increase.
Inability to Criticize – In organizations where review and constructive criticism are stifled then the levels of unplanned reactive activities will only increase. Review should be designed into formal change management processes.
Lack of Communication – When modifications to systems are planned in isolation then the chances of dependencies causing incidents increases.
Lack of Documentation – When complex systems are not documented then it becomes increasingly difficult to train new people, understand the potential impacts of changes, etc.
Lack of Standards – As variation increases, the more people must try to learn and memorize increases. For example, it is easier to gain deep knowledge of three platforms versus 30. Similarly, for several processes versus differences between every employee.
Lack of Shared Objectives – If the objective for doing something isn’t clearly articulated and understood then the chances of individuals drifting from the intended objective increases.
Lack of Training – If people are not adequately trained on a new service, or specific system, then how can they possibly operate or support it without introducing errors?
Lack of Understanding Causality – When groups do not understand historical outcomes and formally track cause and effect then how can the culture evolve and risk behaviors be avoided?
Lack of Control and Process Knowledge – IT has long focused on technology to solve problems. Now, to enable the attainment of functional area objectives and organizational goals in a sustainable manner then proper control and process design must be coupled with the right people and technology. Without proper controls and processes, then risks from human error and other vectors will only increase.
The above is a partial list intended to invoke discussion. What we have witnessed during consulting engagements is that some organizations may have multiple behaviors that when combined further increase risk levels. Organizations must take a careful look at their culture and processes to understand and subsequently manage the level of human error being introduced. If we want to help safeguard the organization and its goals, then it is essential to understand what causes human error levels to increase and correspondingly, what can be done to reduce those levels.

Kasus VLCC Bisa Dibuka Kembali

Mudahan bisa berguna informasi berikut ini yang di published oleh SUARA PEMBARUAN DAILY

[JAKARTA] Jaksa Agung Hendarman Supandji menegaskan, penghentian kasus
pembelian dua kapal tanker raksasa atau very large crude carrier
(VLCC) milik PT Pertamina dilakukan demi kepastian hukum.

Kejaksaan siap membuka kembali kasus itu jika ditemukan bukti
baru.Sampai kini, Kejaksaan Agung tidak mampu membuktikan adanya
kerugian negara dalam kasus tersebut.

“Saya katakan setuju bukan berarti titik. Namun, apabila pada kemudian
hari ada bukti baru yang bisa menunjukkan adanya kerugian negara,
penghentian itu harus bisa dibuka kembali,” kata Hendarman di Jakarta,
Jumat (30/1).

Ia mengaku pemberian Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3)
sebenarnya merujuk pada putusan Peninjauan Kembali (PK) Mahkamah Agung
(MA). Pada Mei 2008, putusan PK MA menyatakan, negara justru
diuntungkan dalam penjualan VLCC.

Padahal, dalam kasasi, MA menyebut ada kerugian negara dalam kasus
itu. PK MA juga membatalkan kesimpulan Komisi Pengawas Persaingan
Usaha (KPPU) yang menyatakan, kerugian negara mencapai sekitar US$ 20
juta hingga US$ 50 juta.

Hendarman mengakui, ada perbuatan melawan hukum dalam kasus itu.
Sebab, penjualan dua kapal tanker raksasa itu dilakukan tanpa seizin
menteri keuangan. Tapi, dia menegaskan lagi, perbuatan itu tetap tidak
menimbulkan kerugian negara.

Saat penyidikan kasus, kejaksaan sudah berkoordinasi dengan Badan
Pemeriksa Keuangan (BPK). Penghitungan kerugian negara mengalami
kendala, karena auditor BPK tidak bisa menemukan harga pembanding
VLCC.

Dalam kasus ini, Kejaksaan telah menetapkan tiga tersangka, yakni
mantan Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara sekaligus Komisaris
Utama Pertamina, Laksamana Sukardi, mantan Direktur Utama Pertamina
Ariffi Nawawi, dan Direktur Keuangan Pertamina Alfred H Rohimone.

[NCW/O-1]


Thanks & Best Regards

http://www.indonesianseafarer.com

http://west-sumatra.com

http://www.dr-net.biz

http://darulmakmur.wordpress.com http://darultda.blogspot.com
http://parapatiah.multiply.com http://candaung.wordpress.com

http://mcvida-construction.blogspot.com

Saran-Saran Pengembangan Maritim Indonesia Menuju Millenium Development Goals (MDGs)

Pendahuluan

Indonesia adalah negara maritim yang mana 70% luasnya adalah terdiri dari laut. Laut adalah kekayaan masa depan Indonesia, yang masih memendam banyak potensi ekonomi yang belum terexplorasi dengan maximal, malah masih ada yang belum terjamah. Seyogyanyalah kita semua sadar atas potensi yang ada ini dan berjuang untuk memanfaatkannya, untuk tujuan kemakmuran dan wibawa bangsa.  

Kemajuan bangsa bisa terefleksi dengan kemampuan dan pertemuhan ekonomi, terutama yang memanfaatkan potensi maritim. Sudah terbukti negara yang mengusai laut adalah negara terpandang dan sangat dihormati. Indonesia juga pernah jaya. Sedikit balik menelusuri masa silam, untuk menapak masa depan. Kita semua mengetahui dan suka bernyanyi nenek moyang kita orang pelaut”. Perlu diketahui kita sekarag berada di NKRI ke 3, yangmana:

  1. Sriwijaya, jaya dilaut (berumur satu abad)
  2. Majapahit, kuat dilaut (satu abad)
  3. Indonesia Raya, harus kita perjuangkan tuk menguasai laut yang nyata-nyata kita miliki dengan luas 70% luas Negara.

 Pada tahun 1954, Bung Karno naik dikapal KRI Gajahmada, saat itu kapal menelusuri laut di bagian Timur Indonesia. Beliau mencetuskan The Geographical Destiny (Kodrat Geografis Negara Indonesia). Westerling Kemudian lahirlah Deklarasi Djuanda, untuk memperjungakan dan menjadikan ” Laut Jawa dan laut lain sebagai laut didalam NKRI”. Menghilangkan Teritoriole Zee en Maritieme Kringen Ordanantie 1939. Teritorial diganti dari 3 menjadi 12 mil. Diikuti dengan Archipelago Doctrine yang sebenarnya. Prinsip ini disebut wawasan Nusantara, dimana diundangkan buat pertamakali pada UU No. 4 tahun 1960, sebelumnya telah diperjuangkan dalam United Nations Conventions of the Law on the Sea I (Unclos I) tahun 1958, tapi belum diterima. Hal ini diperuangkan terus, kemudian dapat diterima secara Internasional pada Unclos III tahun 1982, dimana Indonesia disebut sebagai Archipelagic State (Negara Kepulauan). 

Tujuan.

Tujuan adalah “Mewujudkan Indonesia Menjadi Negara Kepulauan yang Mandiri, Maju, Kuat, kreatif dan dinamis yang Berbasis Kepentingan Nasional (sesuai UU No. 17 tahun 2007).. 

Masalah Archilegic State.

Menurut hemat kami, potensi maritim Indonesia masih jauh untuk dibilang termanfaatkan dengan baik, ini disebabkan karena kita sangat-sangat kekurangan tenaga ahli dibidang kemaritiman. Dalam Study on the Development of Domestic Sea Transportation and Maritime Industry in the Republic of Indonesia dengan pendanaan dari Japan International Cooperation Agency (Stramindo/JICA) melakukan survey dari tahun 2002 sampai tahun 2004 dengan hasil sbb: 

1.       Dibutuhkan lebih kurang 270.000 orang tenaga ahli maritim, yang ada saat ini baru 5%nya, inilah penyebab potensi maritim kita belum tergarap dengan baik. Sangat diperlukan pencetakan (pendidikan) dengan segera. Kalau perlu crash program.

2.       Industri pelayaran seyogyanya mendapat kesempatan memperoleh bantuan pendanaan yang sesuai dari negeri sendiri. Saat ini jaminan hipotek kapal masih tidak diakui oleh bank nasional. Kalau pakai bank asing tidak bisa berbendera Indonesia.

3.       Membantu  meningkatkan ekonomi domestik  dengan memberdayakan  peran pelayaran domestik yang kompetitif. Akhirakhir malah ada ide untuk mengahpus kabotase, pada hal ini adalah hak suatu negara untuk melindungi kepentingan domesticnya.

4.       Mencegah kerusakan pada aset pelayaran  dari kerusakan-kerusakan yang disebabkan oleh pengelolaan yang tidak benar.

5.       Merealisir keuntungan yang konsisten, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

6.       Industri maritim pendukung pelayaran masih sangat tertinggal karena masalah pendanaan yang tidak mendapat sambutan dari dunia kuangan nasional. Atau mungkin juga disebabkan terbatasnya kemampuan dana perbankan kita. 

Sebetulnya telah ada 30 PT (ST, Akademi) dan 82 SMK Pelayaran di Indonesia saat ini. Sangat disayangkan kurikulum disini hanya diarahkan untuk operator kapal dan atau perusahaan pelayaran saja. Pada hal yang diperlukan adalah tenaga ahli yang sanggup merencanakan, mengelola dan mengawasi kebijakan dan pelaksanaan kemaritiman nasional. Sesuai dengan diskusi yang dilaksanakan pada hari ini, tentang pendidikan dalam mencapai Mellenium Development Goals (MDGs), dan memperhatikan geografi Indonesia yang menyebar di 17,508 buah pulau, didalam 6,120.673 km2 luas negara,  dan di 1033 pelabuhan, maka sangat diperlukan suatu pendidikan tinggi managemen kemaritiman, sebagai hak dan kewajiban negara dalam memenuhi UNCLOS yang notabene sudah di ratifikasi dengan undang No. UU No. 17 / 1985. Dengan mempertimbang hal-hal tersebut diatas maka dipandang sangat cocok diadakan program pendidikan manajemen maritim secara Pendidikan Jarak Jauh (PJJ), guna pencapaian tujuan MDGs. 

Apakah Pembangunan Maritim itu?

Pembangunan kemamaritman adalah mencakup bidang yang sangat luas. NKRI Bisa Besar Bila Menguasai Laut, Potensi maritim adalah:  

  1. Industri Maritima.      
    • Angkutan laut
    • b.       Pelabuhanc.       Shipyardd.       Fishing Industry (Capture, Processing & Aqua-culture)e.       Sumberdaya Pulau Kecilf.        Wisatag.       Explorasi Mineral & Energyh.       Information System.         Financingj.         Jasa-jasa, dll2.       Perdagangan3.       R&D Maritime4.       Education & Training5.       Hankama.       Angkatan Lautb.       Badan Penjaga Laut & Pantai (Coast Guard) Kesadaran akan Luas dan Pentingnya Domain Maritim Awrarenes Domain maritime: adalah pengertian yang efektif tentang kejadian-kejadian global dibidang maritim yang bisa mempengaruhi keamanan, ekonomi atau lingkungan hidup dan kehidupan bangsa Indonesia. Berdasarkan UNCLOS III tahun 1982 yang telah disahkan dengan UU No. 17 / 1985 dan menjadi bagian hukum nasional, perlu pendekatan awal dari sudut  kesejahteraan (prosperity). Sebagaimana kita ketahui secara umum, ada gejala menurunnya sumber daya pendukung kehidupan dari daratan yang lama kelamaan makin kurang. Dewasa ini banyak usaha untuk mengubah kekayaan yang tersimpan dalam laut untuk meningkatkan kesejahteraan bangsa. Ini berarti akan menciptakan lapangan kerja baru mengurangi pengangguran. Sektor-sektor yang sangat potensil mendukung kesejahteraan, antara lain: bidang industri penangkapan ikan dan prosesing perikanan, budidaya perikanan, budidaya tumbuhan laut, pariwisata, industri mineral dan sumber energi, serta banyak lagi yang perlu diriset. Perubahan yang dialami masa kini adalah kesadaran akan pentingnya laut untuk meningkatkan kesejahteraan manusia. Ini ibarat magnit yang menjadikan daya tarik banyak penduduk dunia berpaling ke laut, yang mengakibatkan kerawanan bidang keamanan. Kalau hal ini tidak ditanggapi dengan arif maka akan berubah menjadi masalah yang sangat kompleks. Tantangan dan ancaman yang kompleks mendorong  diadakan suatu sistim yang  harus dikaji dari segi keamanan (security). Misalnya: penerapan dan pemakaian Sea Survaillance System. Sebagaimana kita ketahui semua bahwa negara Indonesia adalah sangat luas, dimana dikelilingi oleh laut. Laut tersebut terhubung langsung dengan teroterial negara tetangga dan juga terhubung langsung dengan laut international yang mana banyak negara berkepentingan disana.  Didalam Unclos dengan jelas disyaratkan bahwa hak dan kewajiaban kita terhadap laut yang berada didalam kepentingan negara kita adalah sangat besar dan sudah barang tentu sangat kompleks. Oleh karena itu sangat diperlukan kesadaran (awareness) untuk dapat melaksanakan kewajiban tersebut dengan kata lain good maritime governance. Kesimpulan dan Usulan 

Masalah maritim Indonesia sangat kompleks dan pembangunannya sangat tertinggal, karena itu dipandang sangat mendesak untuk membentuk suatu badan yang mencurahkan sepenuh perhatiaannya untuk memanfaatkan seluruh potensi maritim serta dapat mengawasi penegakan hukum dilaut. Disamping itu, badan ini mengkoordinir / mensinkronisasikan  institusi atau badan yang mempunyai bermacam kepentingan dilaut dalam satu Badan

Badan itu adalah: “Badan Pengembangan, Pengendalian dan Pengelolaan Potensi Maritim” (BP4M = Babanglilasimar = Maritime Head Quarter)

Badan Pengembangan, Pengendalian

& Pengelolaan Potensi Maritim 

Kerjasama Interntional (IMO, ILO, Bilateral) 
Pengelolaan Potensi Maritim  
National Coast Guard 
Perencanaan Kebijakan Maritim  

  Badan Pengembangan, Pengendalian dan Pengelolaan Potensi Maritim (BP4M) terdiri dari:

  1. Kerjasama Interntional  (IMO, ILO, Bilateral, dll). Indonesia adalah bagian dari dunia, laut itu terhubung langsung satu sama lain, yangmana mau tidak mau Indonesia harus terlibat langsung dalam proses, penetapan dan pelaksanaan hukum laut internasional.
  2. Pengelolaan Potensi Maritim. Adanya dan dilaksanakan hokum diatas adalah untuk dapat mengelola potensi maritime dengan baik dan tepat.
  3. Perencanaan Kebijakan Maritim. Hukum diatas bisa terlaksana dengan baik bila aturan pendukung secara nasional adalah sinkron satu sama lain serta komprehensif dengan strategi nasional (geo economic dan geo policy)
  4. National Coast Guard. Supaya kegiatan ekonomi dapat berlangsung dengan baik maka diperlukan pengamanan secara fisik.

1. Kerjasama International, tugas umumnya adalah:

      Terlibat aktif di IMO, ILO & Bilateral dibidang maritim

      Mengorganisir, mendorong dan memonitor Kebutuhan dalam melaksanakan Konvensi Internasional      Memberikan saran dan koreksi terhadap keserasian aturan internasional dan nasional.      Mendesak adanya aturan nasional yang mendukung diterapkannya aturan internasional, sehingga menjadikan Indoneia selalu ikut dan berperan aktif dalam pergaulan international   2. Pengelolaan Potensi Maritim, tugas umumnya adalah:      Mengorganisir dan mendistribusikan Pengelolaan Potensi maritim sesuai tugas dan kemampuan stakeholder

      Mengembangkan dan Mensosialisasikan potensi maritim yang seharusnya dan mungkin dikembangkan maupun diciptakan.

      Mendorong R & D kemaritiman

 3. Perencanaan Kebijakan Maritim, tugas umumnya adalah:      Memberikan saran untuk pengendalian pengembangan aturan maritim nasional & daerah.      Meneliti sinkronisasi aturan terkait dibidang kemaritiman      Meneliti pelaksanaan aturan international yang telah diratifikasi dan memberikan saran kepada institusi terkait tentang aturan pendukung / pelaksanaan (Juklak, Juknis dst).      Semua kebijaksanaan maritim nasional harus melalui BP4M 4. National Coast Guard, Tugas Pokok adalah: bertugas melindungi kepentingan umum, kepentingan ekonomi nasional didalam pelabuhan umum dan perairan, jalur pelayaran pantai dan internsional dan daerah maritime sebagaimana kebutuhan untuk mendukung kemanan nasional.  Lingkup kegiatan dalam melaksanakan tugas adalah:      Penegakan hukum dilaut (Kepelabuhanan (ISPS Code), Bea Cukai, Immigrasi, Karantina, Polisi, Hydrophy Oceanography SAR, Pelayaran, Perikanan, dll)

      Menjaga rambu laut.

      Menjaga tapal batas di laut.      Dan kebutuhan penjagaan laut lainnya.      Dalam keadaan perang, National Coast Guard berfungsi sebagai pertahanan di pelabuhan, keamanan dipelabuhan, Kontra Intiligen AL dan Patroli pantai. Untuk melaksanakan tugas-tugas diatas, maka Coast Guard adalah satu-satunya institusi kemanan yang diperlengkapi dengan kapal, pesawat terbang (termasuk Helikomter dan pesawat ampibi). Masalah kemaritiman yang sangat kompleks sebagai diuraikan diatas, sudah barangtentu sangat diperlukan pendidikan kemaritiman disemua bidangnya. Seperti: 

  1. Industri Maritim
  1.  
    1. Angkutan laut
    2. Pelabuhan
    3. Shipyard
    4. Fishing Industry (Capture, Processing & Aqua-culture)
    5. Sumberdaya Pulau Kecil
    6. Wisata
    7. Explorasi Mineral & Energy
    8. Information System
    9. Financing
    10. Jasa-jasa, dll
  1. Perdagangan
  2. R&D Maritime
  3. Education & Training
  4. Hankam
  1.  
    1. AL
  1. Badan Penjaga Laut & Pantai (Coast Guard)

  Sebaran Pendidikan maritim nasional saat ini adalah seperti peta dibawah, dimana perlu inovasi pendidikan ini menjadi manajemen kemaritiman disegala bidangnya seperti tersebut diatas dalam rangka mendukung program MDGs.   

Hak Ulayat Laut

Nelayan Punggasan; Potret Hukum Rakyat Dalam Mengelola Ulayat Laut

Sumber: http://my.opera.com/andikosutanmancayo/blog/

Pendahuluan

Beberapa tahun yang lalu, ketika penulis masih menjadi voluntir di LBH Padang, penulis menugaskan diri dan sekaligus ditugaskan tinggal bersama nelayan di Nagari Punggasan, Kab. Pesisir Selatan, Minangkabau. Kenapa penulis memakai istilah menugaskan diri sendiri, begini ceritanya. Ada banyak tulisan dan literatur yang membahas tentang nagari beserta ulayatnya di Minangkabau, baik yang ditulis oleh anak nagari sendiri maupun yang ditulis oleh orang asing. Tetapi tidak banyak tulisan itu yang membahas implementasi hukum adat dalam mengelola lautan. Berbagai tulisan itu membahas hukum adat yang berlaku pada daratan. Padahal satu sisi barat Minangkabau, berbatasan langsung dengan pantai barat Sumatera, mulai dari Indopuro di bagian selatan yang berbatasan dengan Bengkulu, sampai ke Air Bangis diujung utara yang berbatasan dengan Sumatera Utara. Disepanjang garis itu, pada suatu masa kejayaan Minangkabau, terdapat nagari-nagari maritim yang telah berinteraksi dengan perdagangan internasional seperti Indopuro, Padang, Pariaman, Tiku, Katiagan, dan Air Bangis. Tetapi kenapa sedikit sekali yang tertarik menuliskan aturan mereka.

Kenyataan inilah yang menggelitik penulis untuk membuat sebuah TOR kegiatan yang penulis usulkan pada para pimpinan di LBH Padang saat itu. Penulis ingin berkeliling nagari melihat semua fakta maritim itu. Setelah melalui diskusi, TOR itu disetujui dan mendapat dukungan dari YLBHI di luar support pendanaan rutin.

Sesungguhnya tulisan ini telah diterbitkan oleh LBH Padang dalam dua buku, buku pertama berjudul “Kembali ke Nagari; Batuka Baruak Jo Cigak” yang di editori oleh Ajo Zenwen yang alhamdulillah menuliskan nama-nama para kontributor tulisan-tulisan yang kemudian membentuk buku itu. Fersi ubdate dari laporan ini diterbitkan oleh LBH Padang dalam buku yang berjudul “Kearifan Lokal Dalam Pengelolaan SDA (kekayaan nagari menatap masa depan). Penulis buku ini disebutkan LBH Padang dengan editornya Tim LBH Padang.

Penampilan tulisan ini selaian dimaksudkan untuk penyebarluasan, juga pengobat kerinduan penulis pada nagari Punggasan.

Nagari Punggasan Dalam Lintasan Sejarah

Secara geneologis, penduduk yang sekarang ini mendiami Nagari Punggasan khususnya dan daerah Kab. Pesisir Selatan bagian selatan kecuali Indopuro umumnya berasal dari Alam Surambi Sungai Pagu di Kab. Solok. Arus perpindahan penduduk tersebut dilakukan menembus bukit barisan dan menurun di hamparan dataran luas yang berbatas dengan pantai barat Sumatera Barat bagian selatan yang dulunya dikenal dengan sebutan Pasisia Banda Sapuluah.

Menurut cerita yang berkembang ditengah-tengah masyarakat, bahwa yang menemukan dan mempelopori perpindahan penduduk dari Alam Surambi sungai Pagu ke Nagari Punggasan adalah “Inyiak Dubalang Pak Labah”. Beliau adalah seorang Dubalang/Keamanan dalam salah satu suku di Alam Surambi Sungai Pagu yang suka berpetualang mencari daerah-daerah baru.

Berdasarkan kesepakatan rapat Ninik Mamak Alam Surambi Sungai Pagu, dikirimlah rombongan untuk meninjau wilayah temuan Dubalang Pak Labah. Sesampai di bukit Sikai perjalanan tim peninjau diteruskan kearah hilir melalui bukit Kayu Arang, tempat yang ditandai oleh Dubalang Pak Labah dengan membakar sebatang kayu. Ketika malam datang, rombongan beristirahat di bawah sebatang kayu lagan kecil dan daerah tempat beristirahat tersebut kemudian diberi nama “Lagan Ketek” . Kesokan harinya perjalanan dilanjutkan dan bertemu dengan sebatang kayu lagan yang besar. Daerah tersebut kemudian dinamakan “Lagan Gadang”. Rombongan meneruskan perjalanan sampai kesebuah padang yang banyak ditumbuhi oleh kayu dikek. Dari situ mereka melihat juga sebatang pohon embacang, sehingga kedua tempat tersebut dinamai “Kampung Padang Dikek” dan “Kampung Ambacang”. Perpindahan penduduk dari Alam Surambi Sungai Pagu, terbagi atas dua rombongan besar, dimana rombongan pertama berangkat lebih dulu.

a.Perjalanan Rombongan Pertama

Dari Alam Surambi Sungai Pagu, rombongan pertama kali sampai didaerah “Bukit Sikai”. Karena daerah tersebut sangat jauh dari sungai, rombongan pertama untuk beberapa hari kemudian turun kedaerah “Kampung Akat”. Atas keepakatan bersama, kemudian perjalanan dilanjutkan dengan menyusuri arah peninjauan dahulu yaitu kembali ke bukit Sikai melalui Bukit kayu Arang lalu turun ke Lagan Ketek dan Lagan Gadang. Didua daerah itulah pertama kali taratak dipancang.

Karena berbagai kesulitan berupa gangguan binantang gajah, rombongan kembali ke Bukuit Sikai dan turun kebalik bukit tersebut dan sampai di “Bukit Runcing”. Meskipun daerah Bukit Runcing cuma cocok untuk peladangan, rombongan pertama tetap bertahan hingga beberapa kali masa tanam dan sampai kemudian didaerah itu penduduk membuat “pandam pekuburan pertama”. Didaerah Bukit Runcing itu pula terdapat satu lubuk/telaga yang dinamakan “Lubuk Niat”.

Karena berbagai kesulitan, maka kemudian rombongan penduduk kembali menuju Kampung Akat dan setelah beberapa waktu kemudian bergerak lagi menuju arah “Talata”, melalui “Bukit Karang Putih”. Dari Bukit Karang Putih, perjalanan diteruskan melalui “Gunung Merantih Terpanggang”. Di Talata, penduduk sempat membuat mesjid pertama dan terdapat pula pandam pekuburan. Sehingga sampai sekarang terkenal julukan “Lubuk Mesjid di Talata”. Sebagian penduduk ada yang meneruskan perjalanan menuju arah hulu “Air haji” melalui “Bukit Sambung” dan berhenti disebuah gunung yang bernama “Gunung Sari Baganti” dan di gunung tersebut ketua rombongan meninggal dunia.

Penduduk yang bertahan di Talata dulu, karena berbagai gangguan kemudian mengiliri sungai dan bermukim didaerah “Rumah nan Ampek”. Selanjutnya perkampungan diperluas sampai ke “Kampung Jelamu, Sawah Lurahan, Kampung Talawi dan Kampung Solok”. Terakhir diketahui, rombongan penduduk yang sampai di Rumah nan Ampek terdiri dari Suku Chaniago, Panai, Malayu dan Kampai. Itulah sebabnya, daerah tersebut dikenal dengan Rumah Nan Ampek. Pimpinan rombongan ini dikenal dengan “Ninik Mamak Nan Barampek Jalan Ulu, nan manampuah Bukit Barisan dan Pematang Nan Panjang”. Setelah beberapa waktu bermukim karena berbagai gangguan, rombongan Rumah Nan Ampek kembali lagi ke Kampung Akat.

Perpindahan rombongan pertama ini berakhir di Tandikek Ambacang setelah melaui jalan lama yang melewati Lagan Ketek dan Lagan Gadang. Ditempat tersebut penduduk menetap dan diperkirakan terjadi pada akhir abad XV (± tahun 1490).

b. Perjalanan Rombongan Kedua

Penduduk yang pindah dari alam surambi Sungai Pagu dan tergabung dalam rombongan kedua dimaksudkan untuk mencari rombongan pertama yang dulu pernah pindah. Rombongan kedua dipecah kedalam dua kelompok yaitu:

A.Kelompok pertama terdiri dari suku Malayu, Chaniago dan Sikumbang melalui Bukit barisan dan tembus di hulu Nagari Surantih (Langgai).

B.Kelompok kedua terdiri dari Suku jambak melalui Bukit Barisan dan tembus di hulu nagari Kambang.

Pimpinan kedua kelompok ini dikenal dengan “Ninik Mamak Nan Batujuah” karena dari suku Malayu terdiri dari empat orang ninik mamak dan dari Lareh Nan Tigo ( Suku Chaniago, Sikumbang dan Jambak).

Setelah sampai didua daerah diatas, kedua kelompok yang tergabung dalam rombongan kedua tidaklah menetap, karena tujuannya adalah mencari rombongan pertama dulu. Setelah beberapa lama mencari, tetapi rombongan pertama tidak juga bertemu maka kedua kelompok diatas kemudian bergabung dan menyisiri pantai kearah selatan.

Rombongan kedua pertama kali bermukim di daerah “Katapiang Gadang/Pandan Banyak” yaitu antara muara Sumedang dengan Muara Punggasan. Pada tahap selanjutnya penduduk makin bergeser keselatan sampai didaerah “Damar Condong/Durian Condong” yaitu kira-kira batas antara muara Air Haji dengan Muara Punggasan dan akhirnya setelah sekian lama bermukim, penduduk gelombang kedua berbalik menuju utara dan menetap di Muara Punggasan. Disanalah taratak dipancang, membuat labuah dan tapian mandi. Dimana yang berbakat tani kemudian menjadi petani dan yang berbakat nelayan kemudian menjadi nelayan.

Beberapa waktu kemudian diketahui bahwa penduduk yang tergabung dalam gelombang pertama perpindahan dari Alam Surambi Sungai Pagu ternyata bermukim di hulu sungai. Akhirnya dalam pertemuan antara penduduk yang tergabung gelombang pertama dengan penduduk yang tergabung dalam gelombang kedua, lahir kesepakatan bahwa diantara yang ber-empat rombongan jalan diulu dengan yang bertujuh dari hilir membuat suatu pemukiman bersama yang disebut “Padang Sabaleh”. Seiring dengan itu dilakukanlah pembagian wilayah kekuasaan diantara mereka yaitu:

1.Batas yang dapat dilimbur pasang ke hilir adalah kekuasaan orang dihilir (gelombang ke dua) seperti daerah Pasir Nan Panjang, Babang Pamukatan, Nan Babungo Karang, Nan Ba Payuang Waru.

2.Batas yang dapat dilimbur pasang ke arah Mudik adalah kekuasaan orang yang dihulu (gelombang pertama) seperti daerah Kayu Nan Babniah, Nan Gadang Kalaso Nan Runciang Tanduak, Buah Manih dan Buah Masam.

Hasil pertemuan yang melahirkan kesepakatan Padang Sabaleh inilah yang dipercaya sebagai awal berdirinya Nagari punggasan, ± 1511 M.

Karena pertambahan penduduk maka dilakukanlah perluasan pemukiman dan wilayah pertanian. Rombongan ninik mamak Nan Barampek Jalan di Ulu memperluas areal kearah hulu mengikuti rintisan pertama seperti Rumah Nan Ampek, Sawah Lurahan, Jelamu, Solok dan Kampung Talawi. Suku Malayu mengambil tempat di kampung Limau Antu dan wilayah sekitarnya. Dihilir daerah suku Malayu ditempati oleh suku Kampai. Kemudian karena perkembangan dari kampung Limau Antu, suku Malayu melewati perkampungan suku Jambak menuju daerah Gunung Linggo dan sekitarnya. Penyebaran suku Panai tidak langsung kehilir, tetapi tiap areal kosong yang tidak ada pemiliknya dikuasai oleh suku Panai. Ketiga suku ini, kedepan mempunyai hubungan saling semendo-menyemendo. Khusus penyebaran mengenai penduduk suku Chaniago, karena anggotanya sedikit, perluasan hanya dilakukan pada bagian mudik yaitu di Taruko Baru dan Sawah Ladang saja.

Suku Malayu, Kampai dan Panai kemudian mendirikan Mesjid di kampung Kampai DT. Rajo Bagindo. Kemudian disebut dengan kampuang Mesjid Lama. Beberapa waktu kemudian mesjid diganti dengan mesjid baru didaerah Koto Langang, kampung DT. Rajo Marah. Kemudian dipindahkan lagi kedaerah Padang Kayu Dadiah sehingga mesjid yang berpindah-pindah tersebut dijuluki oleh mesjid bararak.

Sejarah Pemerintahan Adat Nagari Punggasan

a.Pemerintahan Masa Adat

Pada suatu waktu datang rombongan dari Indrapura, melewati nagari Punggasan menuju Pagaruyung untuk suatu keperluan. Rombongan yang merupakan utusan Tuangku Muhammad Syah (Regen Indrapura) melalui Air Haji terus ke bukit Laban, tembus ke Limau Antu, kemudian mengilir sampai ke Parit Panjang. Didaerah Parit Panjang, rombongan diserang kerbau liar sehingga jatuh korban seorang dubalang Tuangku Muhammad Syah. Dubalang tersebut dikubur di pandam pekuburan di Tandikek Ambacang. Untuk mengusut kejadian tersebut maka datang Tuangku Muhammad Syah dari Indrapura dengan diiringi oleh Tuangku Imam dari Air Haji.

Momen tersebut juga digunakan oleh Tuangku Muhammad Syah, untuk mengangkat/menyusun kepemimpinan adat di Nagari Punggasan. Pimpinan rombongan/ninik mamak yang berempat jalan diulu diangkat menjadi pucuk sukunya masing-masing. Kemudian ninik mamak nan batujuah jalan kudian diangkat pula menjadi pucuki suku masing-masing. Kemudian Tuangku Muhammad Syah sekaligus mengangkat sandi masing masing suku yaitu sandi suku Malayu empat orang, sandi Suku Kampai empat orang, sandi suku Lareh Nan Tigo tiga orang dan sandi suku Panai tiga orang, sehingga jumlah ninik mamak di Nagari Punggasan menjadi 18 orang. Istilah sandi pucuk suku kemudian berubah menjadi istilah Andiko Gadang.

Seiring dengan peristiwa diatas kemudian lahir istilah ; Malayu Nan IV Niniak-V dengan Pucuaknyo, Lareh Nan III-IV dengan Pucuaknyo, Kampai Nan IV Buah Paruik-V dengan Pucuaknyo dan Panai Nan III Ibu-IV dengan Pucuaknyo, sehingga berjumlah 18 orang ninik mamak yang kedepannya menentukan haluan pemerintahan adat di Nagari Punggasan.

Seiring dengan pertambahan penduduk, maka diangkat pula ninik mamak yang langsung berhubungan dengan anak kemenakan atau disebut dengan Andiko Ketek. Sehingga struktur ninik mamak di Nagari Punggasan menjadi “Bajanjang Naik-Batanggo Turun”. Mulai dari Andiko Ketek, terus ke Andiko Gadang dan terkahir berujung ke Pucuk Suku maupun sebaliknya. Masa ini disebut dengan pemerintahan masa Adat.

b. Pemerintahan Masa Belanda

Pada perkembangan selanjutnya terjadilah pertikaian dalam Nagari Punggasan dimana antara suku yang satu dengan yang lainnya saling bermusuhan. Untuk mengamankan keadaan maka dicarilah salah seorang yang paling disegani untuk meredakan suasana dan diberi jabatan “Ketua Adat”. Jabatan tersebut kemudian diisi oleh Si Manju DT. Tan Barain, salah seorang ninik mamak urang nan bajalan di pasiah nan panjang (Orang yang di hilir). Beliaulah yang pertama kali menjadi Pucuk Bulat pemerintahan adat di Nagari Punggasan yang disebut dengan “ Ikek Bulek, Payuang Sakaki”. Walaupun sudah ada Ketua Adat, pertikaian antar suku tidak juga teratasi.

Pada bulan April tahun 1690 M, empat orang pangulu di Kanagarian Punggasan menemui belanda di Pulau Cingkuak, Painan. Maksud kedatangan pangulu tersebut adalah untuk meminta bantuan Belanda untuk meredakan suasana dan mengembalikan kekuatan para pangulu di Kanagarian Punggasan. setelah selama empat hari berunding dengan panglima Belanda yang bernama Pieter, maka Belanda setuju untuk ikut campur urusan Nagari Punggasan.

Tindakan pertama yang dilakukan Belanda adalah mengubah istilah Ketua Adat menjadi istilah “Puncak “ yang artinya sangat tinggi dan sangat dimuliakan. Pada perkembangannya, istilah Puncak berkembang menjadi “Pamuncak” dan terkahir menjadi “Muncak”. Setelah sekian lama berubah lagi menjadi istilah “Kepala Nagari”. Sejak itulah fungsi Ketua Adat diambil oleh Kepala Nagari. Pada masa perubahan Jabatan Ketua Adat menjadi Kepala Nagari tersebut disyaratkan bahwa yang akan menjadi Kepala Nagari haruslah dari Pucuk Suku. Beberapa orang yang pernah menjadi Kepala Nagari Di Kanagarian Punggasan adalah sebagai berikut:

1.Doeri DT. Tan MaruhunTahun 1837-1860

2.Laram DT. Tan BatuahTahun 1860-1873

3.Saidi DT. Majo Dirajo (Muncak Gapuak) Tahun 1873-1883

4.Abdul Kadir DT. Bagindo Tan Ameh (Muncak Pensiun)Tahun 1883-1892

5.Adam DT. Tan Batuah Tahun 1892-1981

6.Ma’i DT. Bagindo Tan AmehTahun 1919-1922

7.Narus DT. Tan MaruhunTahun 1922-1942*

8.MundoTahun 1942-1945

9.H. Abdul RahmanTahun 1945-1950

10.H. M. Sunar DT. Tan BatuahTahun 1963-1967

11.Abusalam Talangai SatiTahun 1967-1970

12.H. M. SongerTahun 1970-1973

*Narus DT. Tan Maruhun diakhir tahun 1942 dipecat oleh Jepang

c. Masa Pemerintahan Republik Indonesia.

Tanggal 12 Mei 1946 keluar maklumat Residen Sumatera Tengah yang menyatakan jabatan Kepala Nagari berubah menjadi Wali Nagari. Kedudukan pangulu suku dan pengulu lainnya dihapus dan diganti dengan Dewan Perwakilan Nagari (DPN). Pada saat itu di Nagari Punggasan sebanyak 30 orang yang dipilh dari cerdik pandai dan pangulu-pangulu yang ada dinagari punggasan.

Pada tanggal 10 Juni 1946 di Nagari Punggasan diadakan pemilihan umum untuk memilih Wali Nagari. Setelah pemilu berakhir, terpilihlah H. Abdul Rahman sebagai Wali Nagari Punggasan. Untuk membantu Wali Nagari diangkat 5 orang Dewan Harian Nagari (DHN) yang bertugas sebagai tata usaha. Disamping itu diangkat pula Komite Nasional dan seorang Ketua Pemuda. Untuk mengurus rakyat secara langsung, diangkat Wali Kampung. Pada masa agresi ke II Belanda diangkat pula seseorang yang mempunyai jabatan sebagai Wali Perang.

Setelah pemulihan keamanan, status pemerintahan di Nagari Punggasan dirubah. Wali Nagari dihapuskan dan diganti dengan Jurai. Nagari Punggasan pada masa itu terdiri atas tiga Jurai yaitu:

1.Jurai Gunung Sakti, dipimpin ole Yazid DT. Maharajo Dirajo

2.Jurai Bukit Sarai, dipimpin oleh Jabar DT. Bandaharo Panjang

3.Jurai Bungo Karang, dipimpin oleh Chairuman DT. Rajo Indo

Diatas Jurai terdapat Wali Wilayah yang statusnya sama dengan Camat pada saat ini. Jurai ternyata tidak juga bertahan lama dan beberapa waktu kemudian kembali lagi ke Wali Nagari.

4. Susunan Pemerintahan Adat Nagari Punggasan

Orang Tua Adat: 1. H. M. Sunar Dt. Tan Batuah

2.Kasip Dt. Tan Barain

Ketua: 1. Jamaluddin Dt. Majo Ayo

Ketua II: 2. Jama’an Dt. Rajo Panghulu

Sekretaris: 3. Hasan Basri Dt. Rajo Adil

Sekretari II : 4. Ajis Syam Wk. Dt. Bagindo Rajo

Bendahara : 5. Sukarnison Dt. Rajo Mangkuto

Bagian seksi-seksi :

Seksi Kekayaan Nagari

1.Ketua : Pamas Dt. Majo Dirajo

2.Wk. Ketua: Ahmad Nurdin Wk. Bandaro Panai

3.Anggota: Hadis Dt. Dio Nan Sati

Anggota: Arif Wk. Imam Batua

Anggota: Yusmaniati

Anggota: Kepala Desa Pasa Punggasan

Seksi Perdamaian Adat

1.Ketua: Alis Dt. Mangkuto Basa

2.Wk. Ketua: B. Dt. Rajo Mudo

3.Anggota: Busmal Dt. Rajo Alam

Anggota: Kadir Dt. Tan Moliah

Anggota: Murni S

Anggota: Kepala Desa Punggasan Timur

Seksi Pembinaan Adat dan Pengembangan Adat :

1.Ketua: Siri Dt. Bdr Putiah

2.Wk. Ketua:

3.Anggota : Mak Ukir Manti SM Dirajo

Anggota : Enek Manti Melayu IV Niniak

Anggota : Syahril Labai Mandaro

Anggota : Kepala desa Punggasan Utara

Seksi Peningkatan Kesejahteraan Anak Nagari:

1.Ketua: Syair Dt. Tua

2.Wk. Ketua: Jamaluddin Dt. Rajo Ayo

3.Anggota: Jadi Dt. Rajo Silayo

Anggota: Siam Dt. Rajo Bangkeh

Anggota: Gadi Alui

Anggota: Kepala desa Lagan G. Hilir

Seksi Keuangan Nagari

1.Ketua: Kasip Dt. Mulia

2.Wk Ketua: Tamar Dt. Bagindo Arab

3.Anggota: Dalas Rajo Lelo

Anggota: Rosna

Anggota: Nurjana. K

Anggota: Kasimar Manti Bdr Jambak

Anggota: Kepala Desa Padang IX Punggasan.

Dalam tatanan adat kenagarian Punggasan terdapat satu istilah yang menunjukkan status Ninik Mamak/strata Kepenghuluan di KAN Punggasan yang berbunyi “Ikek Ampek Payuang Sakaki” maksudnya Ketua Kerapatan Adat Nagari Punggasan dalam melaksanakan tugas serta fungsinya dibantu oleh empat orang ninik mamak yang berfungsi sebagai penghulu pucuk suku. Suku-suku di Kanagarian Punggasan, terdiri dari suku Malayu, Panai, Kampai, Chaniago, Jambak dan Sikumbang. Tetapi beberapa suku mempunyai satu pucuk yang sama seperti suku Chaniago, Jambak dan Sikumbang yang menghimpun diri dalam “Lareh Nan Tigo”.

Ketua KAN haruslah berasal atau dipilih dari penghulu pucuk atau setidak-tidaknya berasal dari keluarga pangulu pucuk suku atau lazim disebut dengan “Kaum Kapucukan”. Mengenai kedudukan “Urang Tuo Adat”, mempunyai fungsi sebagai penasehat bagi pelaksanaan tugas KAN. Orang yang diangkat menjadi Urang Tuo Adat adalah orang-orang yang disegani dan mempunyai pengetahuan yang luas tentang adat maupun tentang segala aspek kenagarian Punggasan. Meskipun fungsinya hanya sebagai penasehat, namun dalam tataran pelaksanaannya adalah orang yang mempunyai pengaruh menentukan dalam nagari Punggasan atau setidak-tidaknya pengaruh terhadap segala sesuatu yang berhubungan dengan adat. Ketua KAN maupun Urang Tuo Adat haruslah bergelar Datuak.

Setingkat di bawah Pangulu Pucuk Suku, terdapat pangulu “Andiko Gadang” yang berfungsi sebagai Pengulu Kaum. Pada tingkat selanjutnya, pangulu Andiko Gadang dalam pelaksanaan tugasnya dibantu oleh Pangulu “Andiko Ketek” yang dalam fungsinya bertindak sebagai pangulu di jurai-jurainya masing-masing. Pangulu Andiko Keteklah yang langsung berhubungan dengan anak kamanakan.

Disamping dibantu oleh Pangulu Andiko Gadang, Pucuk Suku juga dibantu oleh “Panungkek Pucuak Suku”. Panungkek Pucuak Suku bertugas untuk menggantikan pangulu Pucuk Suku apabila dia berhalangan atau apabila pangulu Pucuk Suku sudah uzur, maka segala tugas dan kewenangannya dijalankan oleh Panungkek Pangulu Pucuk Suku.

Selanjutnya dibawah ini data tentang jabatan-jabatan adat dalam Kenagarian Punggasan

NOSUKUPUCUK SUKUANDIKO GADANG

1Malayu IV NiniakDT. Tan Bagindo Ameha. Malayu Tangah : DT. Tan Barain

b. Malayu Durian : DT. Marajo Pangulu

c. Malayu Koto Kaciak : DT. Dio Nan Sati

d. Malayu Beriang : DT. Rajo Silayo

2Panai III IbuDT. Tan Batuaha. Panai Lundang : DT. Sampono Mudo

b.Panai Tangah : DT. Rajo Alam

c. Panai Tanjung: DT. Panji Alam Batuah

3Kampai Nan IV Buah ParuikDT. Tan Maruhuna. Kampai Sawah Laweh: DT. Mandaro Putiah

c.Kampai Tangah: DT. Bagindo

Sulaiman

c. Kampai Bendang: DT. Magek Batuah

d. Kampai Nyiur Gading: DT. Tan Mangunsi

4Lareh Nan TigoDT. Bandaro Satia.Suku Jambak: DT. Mangkuto Basa

b. Suku Sikumbang: DT. Rangkayo Basa

Untuk lebih lengkap, dibawah ini dituliskan data tentang jabatan-jabatan adat lain pada tingkat suku yaitu suku Malayu Nan IV Niniak.

Pucuak Suku Malayu IV Niniak: DT. Bagindo Tan Ameh

Dubalang : Panduko Alah

Manti/Sambungan Kato : Sutan Sinaro

Panungkek pucuak Suku: DT. Rajo Adil

Andiko Ketek

1.DT. Rajo Bangke

2.DT. Rajo Rayo

3.DT. Pintu Langik

4.DT. Bagindo Rajo

5.DT. Mandaro Panjang

6.DT. Rajo Hitam

7.DT. Rajo Muliah

8.DT. Rajo Magek

9.DT. Lelo Mandaro

10.DT. Tuah

Malayu TangahM

a. Andiko Gadang: DT. Tan Barain

b. Andiko Ketek: DT. Rajo Barain

c. Manti: Bagindo Barain

d. Dubalang: Panduko Barain

Malayu DurianM

a. Andiko Gadang: DT. Marajo Pangulu

b. Andiko Ketek: DT. Rajo Manang

c. Manti: Bagindo Manang

d. Dubalang: Panduko Manang

Malayu Koto KaciakM

a. Andiko Gadang: DT. Dio Nan Sati

b. Andiko Ketek: DT. Rajo Api

c. Manti: Bagindo Api

d. Dubalang: Panduko Api

Malayu BeriangM

a. Andiko Gadang: DT. Rajo Silayo

b. Andiko Ketek: DT. Rajo Koto

c. Manti: Bagindo Koto

d. Dubalang: Panduko Koto

Kearifan Lokal Komunitas Nelayan Punggasan Dalam Mengelola SDA Kelautan

Kearifan lokal komunitas nelayan di Punggasan sudah berlangsung sejak berabad-abad. Kearifan tradisional lahir, terbentuk dan menjadi ketentuan hukum adat yang mengikat seiring dengan berjalannya roda peradaban. Perobahan terhadap materi-materi hukum adat pantai tersebut selalu dilakukan dalam rangka mensinergiskan dengan perkembangan teknologi alat tangkap. Namun demikian muara dari pengaturan maupun perobahan terhadap ketentuan-ketentuan hukum adat tersebut tetaplah pada cara bagaimana supaya kelestarian SDA Kelautan/Perikanan tetap terjaga.

Pada komunitas nelayan Punggasan, hidup suatu kerifan tradisional yang merupakan ketentuan-ketentuan hukum adat yang dipatuhi oleh mereka. Bahkan nelayan-nelayan tradisional daerah lain yang kebetulan berhubungan dengan nelayan maupun yang merapat di pantai punggasan juga harus menghormati ketentuan tersebut. Atau dengan kata lain ketentuan hukum adat kelautan yang hidup dan berkembang dilingkungan komunitas nelayan Punggasan juga mengikat nelayan diluar komunitasnya. Ketentuan tersebut baru mengikat apabila para nelayan diluar nelayan Punggasan telah mengetahui keberadaan ketentuan tersebut.

Beberapa waktu yang lewat, sekitar tahun 1980-an, hukum adat kelautan yang dianut oleh komunitas nelayan Pungggasan tersebut mulai dituliskan dalam bentuk pasal-pasal. Didalam kodevikasi hukum adat kelautan Punggasan tersebut terdapat ketentuan-ketentuan tentang pelanggaran berat ataupun ringan pelanggaran ringan, berikut dengan sanksinya. Tetapi setelah beberapa waktu berjalan, kodevikasi hukum adat kelautan Punggasan tersebut hilang. Akhirnya ketika terjadi persoalan antara nelayan Air Haji dengan nelayan Punggasan mengenai keberadaan kapal Pukat hamparan Dasar yang beroperasi di wilayah laut Punggasan, barulah ketentuan tersebut dituliskan lagi.

Beberapa ketentuan-ketentuan tersebut adalah:

Pasal 1.

Mulai matahari terbenam pada setiap hari kamis sampai selesai sholat Jum’at (Jam 02.00 WIB), seluruh kendaraan kelaut tidak dibolehkan turun kelaut/beroperasi diwilayah pemukatan Muara Kandis dengan batas-batas sebagai berikut:

Sebelah Selatan: Anak Air Tiga Subang-Subang.

Sebelah Utara: Muara Punggasan/Muara Air Jambu

Sebelah Barat: Sejauh beroperasinya Pukat Payang

Pasal ini menyebutkan bahwa setiap hari Jum’at (jam 02.00 WIB), tidak satupun kendaraan air yang boleh beroperasi di lepas pantai Muara Kandis/Punggasan. Setiap Kamis sore atau malam, semua kendaraan air yang dimiliki oleh komunitas nelayan Punggasan harus sandar di pantai. Ketentuan ini dimaksudkan untuk mengajak komunitas nelayan Punggasan untuk mengerjakan sholat jum’at. Atau dengan kata lain, disamping ada nuansa dakwah agama Islam, dalam pasal 1 ini terkandung makna bahwa dalam mengelola SDA kelautan/Perikanan tersebut harus juga memperhatikan daya dukung lingkungan dan ekosistem laut. Artinya jumlah ikan-ikan perlu juga dijaga dan dimanfaatkan sesuai dengan kebutuhan/tidak membabi buta. Disamping itu, kesempatan libur hari Jum’at ini juga dimanfaatkan untuk memperbaiki semua peralatan penangkapan ikan yang dimiliki oleh nelayan.

Dalam penerapannya pernah terjadi pelanggaran-pelanggaran baik dari nelayan Punggasan sendiri maupun dari nelayan-nelayan diluar Punggasan. pernah kejadian ada nelayan Painan yang terdampar pada hari Jum’at di pantai Muara Kandis. Nelayan tersebut ditangkap dan diproses oleh pengurus pasir beserta pemuka masyarakat setempat. Tetapi karena nelayan tersebut belum mengetahui adanya peraturan pasir seperti diatas, nelayan tersebut kemudian dilepas kembali setelah diberikan penjelasan-penjelasan.

Pasal 2

Pukat Harimau/Pukat Hamparan Dasar tidak dibolehkan beroperasi (memukat) diwilayah pemukatan Muara Kandis.

Ketentuan pasal 2 ini lahir setelah dikenal adanya alat tangkap Pukat Harimau/Hamparan Dasar yang dalam operasinya, sangat merusak ekosistem laut. Secara kasat mata, bagi komunitas nelayan Punggasan, dampak dari beroperasinya Pukat Harimau/hamparan Dasar adalah sangat jauh berkurangnya jumlah tangkapan sehari-hari. Sehingga beberapa waktu yang lewat timbul permasalahan dengan nelayan Air haji yang memiliki Pukat Hamparan Dasar yang beroperasi diwilayah laut Punggasan yang berujung kepada insiden pembakaran beberapa Pukat Hamparan Dasar milik nelayan air haji tersebut. Dalam pemahaman komunitas nelayan punggasan, Pukat hamparan Dasar sama saja dengan Pukat harimau, perbedaannya cuma pada ukuran dan bobot kapal. Kalau Pukat Hamparan Dasar ukurannya lebih kecil jika dibandingkan dengan Pukat Hariamau.

Pasal 3

Antara para nelayan tidak dibolehkan memukat rabo tanpa seijin pemilik rabo.

Rabo adalah sejenis rumpon yang kecil atau berupa alat yang ditanam di dasar laut untuk tempat persinggahan ikan. Rabo terbuat dari batang-batang bambu yang disambung-sambung, diberi kaki/pemberat dan di batang-batang bambu tersebut diikatkan daun-daunan berupa daun pinang, daun kelapa atau yang lainnya. Tingkat keasaman yang ditimbulkan oleh pembusukan daun-daunan tersebut dapat mengundang ikan-ikan untuk singgah. Beberapa nelayan setempat juga memasang rabo untuk memudahkan penangkapan ikan.

Pasal 4

Antar anggota nelayan tidak dibolehkan berkelahi yang akan mengakibatkan tindakan kriminal.

Untuk mengantisipasi keributan atau perkelahian yang timbul antar sesama nelayan, maka dilahirkanlah ketentuan pasal 4 ini. Hal ini berhubungan juga dengan tipikal masyarakat nelayan yang keras, lugas, terbuka dan cendrung kasar. Sebab setiap hari nelayan-nelayan tersebut mesti berhadapan dengan keganasan ombak.

Pasal 5

Pedagang ikan tidak dibenarkan meneri ikan dilaut.

Pada pasal 5 ini, terkandung kearifan tradisional yang berhubungan dengan penjagaan kualitas air dan pembuangan benda-benda kelaut. Dalam pemahaman komunitas nelayan Punggasan, apabila air limbah teri tersebut dibuang kelaut, ikan-ikan yang lain cendrung menghindari tempat tersebut sampai radius beberapa ratus meter. Meneri adalah suatu usaha/kegiatan yang dilakukan oleh nelayan/pedagang ikan untuk menghasilkan sejenis ikan kering (teri) yang dalam proses produksinya menghasilkan limbah air sisa rebusan.

Pasal 6

Tidak boleh mencuci tikar (lapiak) tukai ikan dilaut dan membanting keranjang serta menginjak-injak ikan di pantai.

Tikar (lapiak) tukai ikan adalah sejenis tikar yang digunakan untuk menjemur ikan dalam proses produksi untuk menghasilkan ikan kering. Logikanya sama dengan pasal 5 diatas yakni untuk menjaga baku mutu air. Mambanting keranjang ikan dan menginjak-injak ikan lebih merupakan/bernilai filosofis berupa penghargaan kepada alat-alat atau benda-benda atau ikan yang merupakan sumber penghasilan bagi masyarakat nelayan. Artinya jika ikan-ikan hasil tangkapan itu berlebih maka ikan-ikan yang tidak terjual akan dikubur ditepi pantai. Sebab jika dibuang kelaut akan berakibat sama seperti ketika membuang air sisa rebusan teri kelaut.

Pasal 7

Tidak dibolehkan berkelahi dipasir basah pantai

Ketentuan yang termuat pada pasal 7 ini dimaksudkan untuk menjaga ketertiban dan keharmonisan hubungan bermasyarakat di pantai Punggasan.

Pasal 8

Tidak dibolehkan membuang sisa air teri ikan dan sisa air es ikan kelaut.

Artinya, sama dengan beberapa ketentuan diatas, makna yang dikandung pasal 8 ini juga merupakan langkah antisipatif terhadap pencemaran laut dan dalam rangka menjaga kelestarian ekosistem lautan.

Pasal 9

Tidak dibolehkan melakukan muda-mudi disekitar pantai

Pengertian muda-mudi disini adalah melakukan tindakan-tindakan yang tidak senonoh menurut norma agama maupun norma kesopanan didaerah setempat. Jika hal ini terjadi maka tindakan tersebut merupakan pelanggaran berat. Artinya ketentuan pasir Punggasan ini disamping berkenaan dengan pengelolaan SDA Kelautan/Perikanan juga menekankan aspek moralitas dari anak-anak muda didaerah setempat. Sebab disadari bahwa generasi mudalah yang akan meneruskan pengelolaan SDA kelautan di Punggasan tersebut.

Pasal 10

Tidak boleh menjemur padi disekitar pantai

Ketentuan pasal 10 ini merupakan pasal yang memuat nilai filosofis yang dalam, berupa penghormatan terhadap apa-apa yang menjadi sumber penghidupan bagi mereka.

Ketentuan tentang Sanksi

Siapa yang melanggar peraturan ini dikenakan sanksi sebanyak “Biaya Pengayaman Pasir” Rp. 3.000.000,- (Tiga Juta rupiah).

Berkenaan dengan sanksi, apabila kemudian terjadi kasus-kasus pelanggaran, maka kasus tersebut diangkat ke rapat Pengurus Pasir dan pemuka masyarakat (Tali Tigo Sapilin). Sanksi yang bernilai Rp. 3.000.000,- tersebut adalah sanksi maksimal yang mungkin diberikan apabila disepakati dalam rapat bersama tersebut.

Apabila dalam rapat bersama tersebut sudah dijatuhkan sanksi kepada siapa yang melanggar ketentuan pasir, maka orang tersebut wajib memenuhinya. Jika sipelanggar tidak mematuhinya maka akan berlaku sanksi sosial dari masyarakat nelayan lainnya dan biasanya sanksi sosial ini lebih kejam. Dalam prakteknya, masyarakat bisa saja merusak alat-alat tangkap yang dimiliki oleh orang tersebut.

Aktualisasi Konsep “Ka Lauik ba bungo Karang, Ka rimbo ba bungo Kayu” dalam Pengelolaan

SDA Kelautan di Nagari Punggasan

Konsepsi sebagaimana tersebut diatas adalah dimaksudkan sebagai persentase hasil yang didapatkan oleh Nagari terhadap pengelolaan SDA yang di ulayatinya. Dalam bentuk konkrit hak atas fee pengelolaan SDA diatas ulayat tersebut dipungut oleh Ninik Mamak atau organ yang diberi mandat oleh Kerapatan Adat Nagari setempat. Dalam pengalaman sejarah, kelarasan koto piliang pernah menetapkan bahwa 2.5 % dari hasil adalah merupakan fee yang harus dibayarkan oleh sipengusaha. Tetapi secara garis besar, implementasi konsep pengelolaan SDA di suatu nagari berbeda dengan nagari yang lain. Sebab, sesuai dengan konsep adat yang menyatakan bahwa

Adat Selingkar Nagari, Ulayat Selingkar Suku;

Lain Padang Lain Belalang, Lain Lubuk Lain Ikannya.

Aktualisasi konsep fee dalam pengelolaan SDA tersebut berkembang sesuai dengan perkembangannya di masing-masing nagari. Nagari yang satu tidak dapat mempengaruhi nagari yang lainnya.

Makna filosofi dari konsep fee dalam pengelolaan SDA diatas, lebih merupakan pengakuan/bermakna penghormatan. Sebab jika dikilas balik dengan ketentuan bagi hasil yang bisa dilakukan pada saat ini, maka jumlah persentase yang diterima oleh Ninik Mamak setempat sangat kecil. Artinya makna yang terkandung bukanlah makna hakiki kebendaan/materialisme semata, tetapi lebih jauh konsep babungo karang maupun babungo kayu tersebut merupakan penghargaan bagi posisi Ninik Mamak yang ditinggikan seranting dan di dahulukan selangkah dari yang lainnya.

Demikian juga di Nagari Punggasan, aktualisasi konsep Babungo Karang dalam pengelolaan SDA Kelautan/perikanan sejak dahulu kala dipungut oleh Ninik Mamak setempat. Kemudian setelah laihrnya struktur pemerintahan bernagari di Nagari Punggasan kurang lebih tahun 1511 maka ditugaskanlah oleh Ninik Mamak orang-orang untuk memungut bungo karang/fee dari setiap hasil tangkapan ikan.

Pada tahap awal kelahiran dan perkembangan Nagari Punggasan, aktualisasi konsep ba bungo karang masih berupa pemberian ikan kepada ninik mamak pada setiap kunjungannya ke pantai dalam memantau masyarakat nelayan. Ninik Mamak tersebut tidak boleh sampai ke area pantai yang basah/hanya sebatas badan pantai. Hal ini dilakukan sebagai penghormatan terhadap kebesaran Ninik Mamak tersebut. Ketika Ninik Mamak datang, maka yang langsung menyambut adalah pengurus pasir atau dalam hal ini Tuo Pasir dengan membawa ikan terbaik yang dapat ditangkap pada hari itu yang asalnya dari masing-masing nelayan. Jika Ninik Mamak sudah sampai ke area pantai yang di hempas ombak maka hal itu sudah merupakan hal yang tabu atau telah terjadi sesuatu yang luar biasa.

Mengapa justru Ninik Mamak yang menerima bungo karang. Hal ini disebabkan karena dalam pemahaman komunitas nelayan Punggasan, yang memiliki pantai adalah Ninik Mamak. Sedangkan dalam pemahaman Ninik Mamak sendiri, menyangkut dengan daerah lautan, tidak ada klaim yang menyatakan bahwa laut tersebut merupakan ulayat, baik itu ulayat suku maupun ulayat nagari. Mungkin dalam tahap awal perkembangan peradaban Nagari Punggasan khususnya maupun Minangkabau umumnya, perkembangan teknologi mereka tidak dapat mengelola laut secara maksimal sehingga penguasaan terhadap laut masih merupakan penguasaan bersama. Satu hal lagi, dalam melakukan penangkapan ikan dewasa ini, nelayan Punggasan justru sampai kewilayah Prop. Bengkulu. Sehingga sangat sulit dan akan menimbulkan persoalan jika lautan diklaim sebagai ulayat dan merupakan hak penuh nagari punggasan.

Pada tahap selanjutnya, aktualisasi konsep ba bungo karang berwujut penarikan persentase penjualan ikan untuk pembangunan Nagari punggasan, yang dijalankan oleh suatu badan yang dibentuk khusus oleh Wali Nagari dan mempunyai kewenangan tertentu. Hasil pungutan tersebut kemudian masuk ke kas nagari. Namun sejak tahun 1960, kebiasaan tersebut terhenti karena hak pungut terhadap retribusi penjualan ikan sudah dialihkan ke pemerintah daerah Pesisir Selatan. Hal ini mengakibatkan hilangnya sumber pendapatan nagari untuk membangun sarana dan prasarana publik maupun untuk membiayai jalannya pemerintahan Nagari.

Fakta terakhir, lebih parah, pada tingkat ninik mamak yang ada di Nagari Punggasan sendiri sudah terdapat kesimpang siuran mengenai aktualisasi konsep babungo karang ini. Bahkan lebih jauh mereka tidak lagi mengerti dan mengetahui bagaimana sebetulnya aktualisasi konsep ba bungo karang tersebut, selain sebatas pada pepatah adat saja. Kesimpulannya, sejak hak memungut bungo karang sudah diambil oleh Pemda, nagari-nagari kehilangan sumber pendapatan untuk menghidupi dan membangun nagarinya.

Keterlibatan Kaum Perempuan Dalam Pengelolaan SDA Kelautan Di Punggasan.

Secara filosifis keberadaan kaum perempuan dalam tatanan adat Minangkabau menempati posisi yang sangat bagus, setara dengan kaum laki-lakinya. Konsep Bundo kandusng menyiratkan suatu penghargaan yang tinggi dalam tatanan kemasyarakatan. Dengan konsep tali Tigo Sapilin, Tungku Tigo Sajarangan, posisi kaum perempuan merupakan bagian yang integral dalam pengelolaan Nagari. Kaum perempuan sejajar dengan Ninik Mamak dan Cerdik Pandai. Dalam satu pepatah adat disebutkan bahwa;

Bundo kanduang, limpapeh rumah nan gadang,

Umbun puro pagangan kunci,

Hiyasan didalam kampuang,

Sumarak dalam nagari,

Nan gadang basa batuah,

Kok hiduik tampek ba nasa,

Akalu mati tampek baniat,

Ka unduang-unduang ka Madinah,

Ka payuang panji ka sarugo.

Kaum perempuan, tiang rumah yang besar,

Umbun pura pegangan kunci,

Hiasan didalam kampung,

Semarak dalam Nagari,

Yang besar banyak bertuah,

Kalau hidup tempat bernazar,

Kalau mati tempat berniat,

Untuk peneduh ke Madinah,

Untuk ganti payung ke sorga.

Makna yang dikandung dalam pepatah adat tersebut diatas bahwa kaum perempuan adalah tiang yang kokoh dalam suatu rumah tangga pada kelompok masyarakat terkecil dan tiang pada kelompok masyarakat yang lebih besar yaitu Nagari. Sehingga keterlibatan kaum perempuan sangat diperlukan dalam membentuk suatu bangsa yang kuat.

Dalam konteks pengelolaan SDA, kaum perempuan adalah kelompok yang bertugas dan mempunyai kewenangan penuh terhadap pengurusan hasil pengelolaan. Lebih jauh, dalam konseptualnya, yang memegang hak milik kolektif dari sebuah SDA, adalah kaum perempuan. Walaupun pada kodratnya, kaum perempuan mempunyai fisik yang lebih lemah dibanding kaum laki-laki. Namun demikian dalam salah satu pepatah adat disebutkan bahwa perempuan Minangkabau adalah perempuan yang lembut, tapi dari kelembutan yang dipunyainya tersimpan ketegasan dalam bersikap, pepatah sebagaimana berikut;

Samuik tapijak indak mati

Alu tataruang patah tigi

Semut terinjak tidak mati

Alu tersandung, patah tiga

Fakta dilapangan, di lingkungan komunitas nelayan Punggasan, kaum perempuan memainkan peranan ekonomi lapis kedua setelah mata ekonomi yang rutin dilakukan kaum laki-laki. Jenis ikan yang ditangkap oleh kaum laki-laki dilaut, tidak hanya jenis ikan besar yang langsung dijual ketika pulang melaut. Seperti halnya tumbuhan, jenis-jenis tangkapan juga mengenal adanya musim. Ketika musim ikan yang ukurannya agak lebih besar seperti ikan tongkol, maka jenis ikan tangkapan nelayan adalah ikan tongkol. Tetapi jika musim tangkapan ikan yang lebih kecil mulai. Maka sebagian besar ikan-ikan tersebut tidak dijual dalam keadaan basah/segar. Tetapi ikan-ikan kecil tersebut (bada) kemudian diolah untuk dijadikan ikan kering berupa teri, peda, dan maco. Pada keluarga yang memiliki alat tangkap payang, bisanya sekaligus mempunyai industri rumah tangga yang bergerak pada pengolahan ikan menjadi ikan kering atau istilah setempat “maneri”. Home industri ini biasanya dijalankan olah kaum perempuan/ibu-ibu nelayan. Dari keterangan yang terkumpul, ternyata pendapatan dari kegiatan maneri ini dapat membantu perekonomian keluarga.

Selain kegiatan maneri tersebut, kaum perempuan di Desa Pasar Punggasan juga melakukan berbagai kegiatan lain, untuk membantu kaum laki-laki dalam menafkahi keluarganya. Diantaranya dengan beternak ayam petelur atau ayam pedaging. Lebih jauh, usaha ini kemudian menjadi sumber ekonomi beberapa keluarga di desa tersebut. Disamping itu, salah satu jenis usaha lain yang dilakukan kaum perempuan adalah pembuatan kopra. Sebab didaerah ini banyak ditemuai pohon kelapa yang sangat produktif. Secara umum hampir 80 % kaum perempuan di desa Pasar Punggasan ikut terlibat dalam meningkatkan perekonomian keluarga, baik berupa home industri maneri, jadi buruh usaha teri, berternak ayam atau membuat kopra.

Dalam konteks penyelesaian sengketa pengelolaan SDA kelautan/perikanan, kaum perempuan ikut mensuppor kaum laki-laki. Salah satu contoh kasus yaitu; ketika terjadi persolan pukat Hamparan Dasar, kaum perempuan desa Muara Kandis ikut andil dalam menelan berbagai pihak untuk menyelesaikan persoalan tersebut. Bahkan dari keterangan Tuo Pasia/Ketua Pasir mengatakan bahwa kaum ibu dipantai Muara Kandis mempunyai keberanian yang besar untuk bertindak apabila ada satu persoalan berkenaan dengan perekonomian keluarga mereka. kaum perempuan dari komunitas nelayan setempat bahkan berani berenag kelaut untuk menghadang/mengahambat beroperasinya pukat Hamparan Dasar diwilayah tersebut.

http://my.opera.com/andikosutanmancayo/blog/

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.